Halaman

Senin, 08 Oktober 2012

JUARA DUA SAJA



Menceritakan seorangan anak laki – laki yang duduk di bangku SD dari keluarga miskin yang bernama Slamet. Ketika si sekolahan ia merasa malu kepada teman – temannya karena sepatu yang ia pakai sudah tidak layak (bolong) di bandingkan dengan teman – temannya.Karena hal itu, ia merasa sedih dan selalu menyendiri.
Pada suatu ketika di sekolahan mengadakan lomba lari kelereng. Juara 1 mendapatkan seragam sekolah baru, Juara 2 mendapatkan 1 pasang sepatu dan Juara 3 mendapat buku tulis. Slamet pun mendaftarkan menjadi salah satu peserta dalam perlombaan tersebut berharap mendapat juara 2 dan bisa memakai sepatu baru yang sejak lama di idam – idamkan.
Slamet berlatih keras untuk menghadapi lomba lari kelereng. Dan hari perlombaan yang ditentukan telah tiba. Dengan percaya diri ia mengikuti lomba kelereng, dengan perjuangan yang sangat dramatis. slamet yang berharap  mendapat juara dua mala mendapatkan juara pertama. Ia sangat sedih, saat menerima hadiah Slamet seakan tidak relah dan memandangi sepatu itu.
Pada saat di rumah Slamet merasa lesu tanpa gairah sambil melihat seragam barunya. Tanpa diduga – duga teman sekelas datang ke rumah Slamet. Ia pun terkejut ketika salah satu temanya memebrikan sebuah kado kepadanya. Setelah dibuka ternyata sepasang sepatu baru, Slamet senang sekali dan berterima kasih kepada teman – temannya.
Kini Slamet sudah mempunyai Sepatu dan seragam baru. Ia berangakat sekolah dengan sangat percaya diri. Namun setibanya di gerbang sekolahan, murid – murid berkerumun selamet mendekati kerumunan itu ternyata sekolahannya di gusur untuk pembangunan waduk.


Scane 1.Ext. Depan rumah Slamet
Telent : Slamet, Ibu Slamet, beberapa Extras
Waktu : pagi Hari
Suasana pagi di perkampungan beberapa orang terlihat sedang menyapu halamannya, ada juga yang sedang mengambil air dan juga beberapa aktivitas pagi lainnya. Sementara slamet terlihat duduk di teras rumah dengan sepatu butut di sampingnya..
IBU SLAMET
Keluar dari rumah sambil membawa tempaya (tambir) yang berisi kerupuk basa yang siap di keringkan

SLAMET
Sambil Memakai sepatu
“mak kapan aku ditumbasake sepatu”

IBU SLAMET
Masih Membolak – balikan Kerupuknya
“nanti nunggu bapakmu pulang dari kota”

SLAMET
“Tapi sepatuku wes mbolong kabeh”
Mendekati ibu dan menunjuk ke ara bagian yang bolong

IBU SLAMET
Melihat keara sepatu  slamet
“iya… kamu berdoa saja semoga bapakmu cepat pulang dan memebawa uang banyak wes kono ndang mangkkat sekolah”

SLAMET
“nggeh”
Slametpun pergi. Sementara itu ibunya masih sibuk mengeluarkan jemuran kerupuknya.

TEJO
Datang mmembawa selebaran
“koe lagek ngopo yu…. Mbesok lek pe nyoblos bupati gambar iki wae yu…. Wes karuan genah uwonge”

IBU SLAMET
“walah Jo….. aku kui wes mbosen diblitak – blituki.”
Meminta selebaran
“ Wes kene angger ana duite rak mulo tak coblos”

TEJO
“ Ora usah kawater yu…. Nggkoh tak dundumi duwet kabeh pokoke. Yo wes yu aku tak mlaku ndisek”
Sembil berlalu
“ojo lali nyoblos no 46 di jamin jepara makmur sejahtera (berulang – ulang)”


IBU SLAMET
Geleng – geleng kepala. Lalu masuk kedlam rumah
 

Cut to

Scane 2. Ext. di sepanjang teras sekolahan
Telent : Slamet, extras
Waktu : Pagi hari

Slamet berjalanmenju kelasnya. Disepanjang menuju kelasnya teman – temannya melihat dengan rasa aneh sepatu yang dipakai slamet, sesekali mereka berbisik – bisik… selamet yang melihat itu mersa riku dan berusaha menyambunyikan ibu jari kakinya yang terlihat dari luar.
Saat mau masuk kelas tiba – tiba ia panggil Dany

DANY
Bergerombol berama teman – temannya.
“Slamet….”
Selamat menoleh kebelakang
“cepat ke sini”

SLAMET
Berjalan mendekati Dany
“ada apa…..”

EXTRAS 1
Menunjuk ke arah sepatu Slamet
“itu sepatumu belum kamu kasih makan ya…”

DANY
“makanya mangap terus…”
Merekapun tertawa dan Slamet meninggalkan Dany Dkk dengan kepal menunduk

Cat To

Scane 3. Ext. di jalan depan took sepatu
Telent : Slamet,
Waktu : siang hari
SLAMET
Berdiri di depan toko memandangi sepatu yang terpajang di etalase sesekali melihat sepatu bututnya. Keluar seoarang anak dan ibu membawa sepasang sepatu baru. Ibu dan anak itu menyebrang jalan. Slamet malihat sebuah brosur bergambarkan sepatu. Slamet mengambilnya.

Cat To

Scane 4. Ext. di jembatan Besi
Telent : Slamet
Waktu : Siang Hari

SLAMET
Duduk di tengah jembatan besi, di sebelah kanannya ada tas dan sepatu bututnya. Ia memandangi sepatu yang berada di dalam brosur dan membayangkan dia punya sepatu baru.
Develob To

Scane 5. Ext di depan kelas (banyang – banyang)
Telent : Slamet, Extras
Waktu : pagi
Slamet di kerumuni temanyanya. Meraka terkagum – kagum dengan sepatu yang ia pakai.

EXTRAS 2
“Wach bagus banget  ya sepatunya Slamet”

EXTRAS 3
“Iya… aku jadi pengen di belikan sepatu kaya punyanya Slamet.”


SELAMET
Hanya senyam – senyum…
Develob To

Scane 6. Ext. di jembatan Besi
Telent : Slamet, Tari
Waktu : Siang Hari
SLAMET
Sanyam – senyum. Tak menyadari kehadiran Tari.

TARI
Melihat Slamet senyam – senyum sendirian iapun menghardiknya dari samping.
“He…. “

SLAMET
“Tari….. Tidak bisa lihat orang senang saja…”

TARI
Duduk di samping Slamet
“abis kamu senyam – senyum sendiri kayak orng gila”

SLAMET
“aku tu gek membanyangkan pakai sepatu baru seperti yang di gambar ini”
Menunjukkan gambar kepada tari

TARI
“ya beli saja… gitu saja kok repot”

SLAMET
Menunduk
“ma’e ora duwe duet…. Bapaku belum juga balik dari merantau”

TARI
Merasa bersalah
“e..e..e.. Slamet, maaf ya. Tadi buakn aku bermaksu menyinggung perasaanmu”

SLAMET
“ndak apa – apa Tar… udah biasa kok… udah terlalu sering aku diejek”

TARI
“sekali lagi aku minta maaf ya met”

Cut To


Scane 7. Intr. Rumah Slamet
Telent : Slamet, Ibu Slamet
Waktu : sore hari
SLAMET
Di dpan pintu
“assalamua’alaiku wr. Wb”

IBU SLAMET
“Wa’alaikum salam Wr. Wb”
Sambil memotong – motong kerupuk opak.

SLAMET
Berjalan ke kamarnya ibunya hanya memandang dari belakang hingga slamet tak terlhat lagi.
Develob To

Scane 8. Intr. Rumah Slamet
Telent : Slamet, Ibu Slamet
Waktu : sore hari

Slamet menaru tas membuka baju dan menempel gambar sepatu yang ia dapat. Sete;ah itu ia memandanginya sampai ia ter tidur. Ibunya datang ke kamar dan mengambil gambar sepatu setelah itu duduk di blankon  sambil memandangi gambar itu ibu slamet mengeluarkan iar maa lalu memebelai rambut slamet yang terlelap

Camera Move
 Ke sepatu dan terlihat sisi bolongnya…

Cat To

Scane 9. Montage. Suasana matahari terbit, gunung, sawah

 Develob To

Scane 10. Ext. di jalan
Telent : Slamet, tejo dan extras
Waktu : Pagi hari

Suasana jalan yang sangat rame hiruk pikuk aktivitas menamba semarak pagi itu. Selebaran dan panflet Pilbub bertebaran dimana. Slamet berjalan sambil sesekali membaca Panflet yang ada di pinggir – pinggir jalan. Terlihat tejo seperti hari sebelumnya ia mempromosikan calon bupatinya kepada setiap orang dijalan.


Cat To

Scane 11. Intr. Di dalam Kelas
Telent : Slamet, Dany, tari guru dan Extras
Waktu : Pagi Hari
GURU
“Anak – anak untuk mengisi hari ulang tahu sekolahan ini. Besok pihak sekolahan mengadakan lomba – lomba. Salah satunya lomba lari kelereng”

TARI
Antusias
“ada hadiahnya ndak bu?”

GURU
“hadiahnya seragam sekolah, sepatu, buku tulis dll”

SLAMET
Kaget mendengar hadiah sepatu
“bu, yang mendapat hadiah sepatu juara berapa?”

GURU
“hadiah sepatu di berikan kepada juara dua. Yang ingin  daftar langsung saja datang ke kantor”

SLAMET
“bu aku daftar”
Sambil mengangkat tangan

DANY
“iya bu, kan sepatunya Slamet udah bolong. Hahahaha”
Diikuti teman – temannya.

GURU
“sudah – sudah…. Siapa saja boleh ikut. Termasuk slamet.”
Cat To

 Scane 12. ext. di dapur
Telent : Slamet, ibu,
Waktu : siang Hari

Adegan menggoreng kerupuk opak atau sejenisnya. Terdengar suara salam dari  Slamet yang pulang dari sekolah setelah itu mencium tangan ibunya. Kemudian meninggalkan ibunya. Tak lama kemudian ia kembali mengambi sendok dan mau keluar Dari dapur.

IBU SLAMET
“Mau kemana??”

SLAMET
Di depan pintu
“aku mau latihan mak”

IBU SLAMET
“latihan opo…. Mangan disek…”

SLAMET
“aku mau ikut lomba lari kelereng. Maenme nanti saja kau dah di tunggu tari”
Sambil berlalu
Cat to
Scane 13. Montage. Suasana kota, berbagai panflet, pawai pilbub (lek ada), sawah
Telent : Slamet, tari
Waktu : Pagi Hari
Music mengawali adegan ini sampai selesai gambar di arahkan ke sawah dimana tari dan Slamet Latihan Lari kelereng, di pematan sawah.


Scane 14. ext. Halaman Sekolah
Telent : Slamet, dany, tari dan extras
Waktu : Pagi Hari
Adegan suasana perlombaan lari kelereng.
Cat To




Scane 15. int. Di dalam rumah
Telent : Slamet, ibu,
Waktu : siang Hari
SELAMET
Duduk di kursi merenung dan memandangi seragam baru

IBU SLAMET
Dari dalam rumah dengan segalas air putih
“loh kok malah lesu.. katanya dapat juara satu”

SLAMET
“aku hanya ingin juara dua saja mak…”

IBU SLAMET
“kok malah aneh kamu itu met… orang – orang salaing berlomba – lomba ingin jadi yang pertama. Contohnya Pilbub pasti berlomba – lomba untuk menang. Lah kamu ini jadi juara satu kok mala pengen juara dua”

SLAMET
“Sepatuku Rusak, sudah bolong kalau saja aku dapat juara dua….”

IBU SLAMET
“disyukuri saja pemberian dari sang maha khalik, jangan sampai apa yang sudah di berkahkan kepada kita malah kita sia – siakan.”
 Mengambil sepatu
“ untuk sepatu ini biar emak jahit lagi… yang penting jempolmu itu tidak kelihatan. Dan nanti kalau bapakmu pulang baru beli sepatu baru”

 Terdengar suara ketukan dari luar

TARI
Dari luar rumah
“aslamualaikum..”

IBU SLAMET
Membalikan badan
“walalaikum salam, eh nak tari… wach ada apa ini kok rame – rame. Masuk - masuk”

TARI
“terimah kasih bu… kami datang ke sini untuk ketemu Slamet. O ya Slametnya mana…”

IBU SLAMET
Memanggil Slamet.

SLAMET
Keluar dari dalam
“tari, dany….”

TARI
“kami datang ke sini untuk menyampaikan hadiah ini dari teman – teman”

SLAMET
Kaget dan tidak paham
“maksud kamu….???”

DANY
“kami dan teman iuran untuk memberikan hadiah ini. Hari ini kan kamu ulang tahun”
Memberikan hadiah kepada Slamet
SLAMET
Membuka kado dan melihat sepasang sapatu di dalamnya. Ia pun terharu dan memeluk dany dan tari.

Cat To

Scane 16. ext. Jalan
Telent : Slamet, Tejo dan Extras
Waktu : Pagi Hari
Selamet berjalan dan ketemu dengan tejo yang membawa selebaran

SLAMET
“ngondi kang..”

TEJO
“nyebar panplet iki calon bupati. Nyo tak wei siji”
Memandang dari ujung kaki ke kepala
“cuuuuyyy baju dan sepatunya baru semua ni….. yo wes kono ndang mangkat, sekolah seng pinter lah iso nyalon Bupati”

SLAMET
Hanya senyum dan meninggalkan Tejo
Develop to

Scane 17. ext. Gerbang sekolah
Telent : Slamet, dany, tari dan extras
Waktu : Pagi Hari

Adegan seluruh siswa berkerumun di depan sekolahan. Slamet datang ikut masuk dalam krumunan itu. Di dalam krumunan Salamet membaca tulisan “ sekolah di gusur untuk pembangunan tanggul jati”. Slamet keluar dari kerumunan itu dangan masih membawa selebaran yang di kasih Tejo.
Camera move
Terlihat tilisan dalam panflet “perbaikan mutu pendidikan. Pemangunan infratruktur gedung sekolah tertinggal”

 The end









Tidak ada komentar:

Posting Komentar